HAKIKAT, MARTABAT, DAN TANGGUNG JAWAB MANUSIA

Zat yang bersifat lahir dan gaib itu menentukan postur manusia sebagai makhluk yang paling sempurna. Manusia mempunyai anggota badan, khususnya otak dan jantung yang berfungsi sebagai mekanisme biologi, yaitu seperangkat subsistem di dalam sistem tubuh manusia untuk menunjukkan keberadaannya (eksistensinya).

Susunan anggota badan manusia (fisik) sebenarnya sangat kompleks, tidak hanya terdiri dari otak dan jantung saja, yang masing-masing anggota badan satu sama lain dihubungkan melalui susunan syaraf yang sangat kompleks pula. Keadaan itu pun masih menggambarkan manusia yang kurang lengkap, karena kelengkapan manusia tidak hanya dari wujud fisiknya saja, akan tetapi juga dari kenyataan nonfisik yang justru tidak dimiliki oleh makhluk lain. Seperti ruh dan jiwa yang memerankan adanya proses berpikir, merasa, bersikap dan berserah diri serta mengabdi yang merupakan mekanisme, kejiwaan manusia sebagai makhluk Allah.

Kedua mekanisme yang terdapat pada manusia, yaitu mekanisme biologi yang berpusat pada jantung (sebagai pusat hidup) dan mekanisme kejiwaan yang berpusat pada otak (otak sebagai lembaga pikir, rasa, dan sikap sebagai pusat kehidupan).

Gambaran bahwa manusia merupakan makhluk yang sempurna, mungkin dapat dilihat dari kemampuannya untuk menentukan tujuan hidup. Tujuan hidup itu berdasarkan satu tata nilai yang memberikan corak pada seluruh kehidupan manusia yang terdiri dari proses mengetahui, mengalami, memikirkan, merasakan, dan membentuk sikap tertentu yang akhirnya tersusun pada suatu pola perilaku yang dapat menghasilkan karya manusia, baik yang bersifat fisik maupun bersifat nonfisik. Tinggi rendahnya derajat kemampuan, sempit luasnya cakupan tergantung pada kapasitas otak (Q.S. Al-Mu’min (40) : 35), melalui pusat susunan syaraf (terletak pada sumsum tulang belakang) sehingga memungkinkan seluruh anggota badan berfungsi dalam rangka pencapaian cita-cita. Cita-cita tersebut sering kali diistilahkan dengan akhlakul karimah atau perilaku yang baik.

Daftar Pustaka

  • Alquran. (1986). Mushaf Standar Indonesia. Jakarta.
  • Chudlori Umar, Moh., dkk. (1996). Pendidikan Agama Islam untuk Fakultas Ekonomi. Jakarta.
  • Mokhtar Stirk dan Muhammad Iqbal. (t.th.). Buku Pintar Al-quran: Referensi Lengkap memahami Kitab Suci Al-quran. Jakarta: Padang Pustaka & Intimedia.
  • M.Quraish Shihab. (1992). Membumikan Al-quran. Cetakan 1. Bandung: Mizan.
  • (1996). Wawasan Al-quran. Cetakan 1. Bandung: Mizan.
  • Nainggolan, ZS. (1997). Pandangan Cendekiawan Muslim tentang Moral Pancasila, Moral Barat, dan Moral Islam. Jakarta.
  • Nasution, Harun. (1975). Falsafat Agama. Jakarta.
  • ___. (1985). Teologi Islam. Jakarta.
  • Rodinson, Maxin. (t.th.) Islam dan Kapitalisme. Bandung.
  • Tim Dosen Pendidikan Agama Islam IKIP Jakarta. (1988). Materi Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi. Jakarta.
  • Zakiah Daradjat, dkk. (1984). Dasar-dasar Agama Islam. Jakarta.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s